Feeds:
Posts
Comments

Konon di kalangan Orang-orang ahlul kitab zaman dulu, tersebar desas-desus, berita secara luas mengenai akan datangnya seorang nabi di akhir zaman, yang akan sanggup menyelesaikan problematika-problematika kehidupan. Dan desas-desus itu memang sangatlah beralasan.! Mengapa ?

Setelah bumi dilanda berbagai macam keonaran, keruksakan dan kesesatan, semakin banyak manusia yang berharap akan datangnya juru selamat yang akan sanggup memperbaiki keadaan secara sempurna, tidak tambal sulam.

Di kawasan negeri Arab, pada waktu itu terdapat beberapa orang tokoh-tokoh terkemuka “yang masih lurus”, dan mereka muak melihat kebodohan yang merata, kemiskinan yang merajalela, premanisme yang berkuasa, hukum yang rimba, bisnis yang riba dan menjilat sudah biasa menjadi kebudayaan dalam penghidupan kesehariannya. Merekapun memimpikan kedudukan tinggi dan mulia sambil tak lupa menghayalkan kemungkinan-kemungkinan untuk mendapatkannya ! berkuasa , cis !

Di antara mereka itu ialah UMAYYAH BIN ASH-SHALT yang sya`ir-sya`ir gubahannya banyak berbicara mengatas namakan kebaikan Tuhan dengan segala sifat kesempurnaannya. Mengenai Orang seperti ini, Rosulullah SAW pun pernah memberikan tanggapannya :” Umayyah hampir saja memeluk Islam.”

Akan tetapi ketentuan, takdir dari Yang Maha Kuasa jauh melebihi impian-impian para penya`ir dan tokoh-tokoh terkemuka tersebut, yang secara tampilan nan baik hati yang telah muak melihat lingkungan sekitarnya. (hanya Allah lah yang tahu akan isi hati manusia !),

Takdir Illahi ternyata menyerahkan amanah ummat terbesar ini, hanya kepada orang yang tidak pernah memimpikannya dan tidak pernah pula mengharapkannya, apalagi rakus untuk menguasainya.

Alloh SWT pun berfirman,

Dan kamu tidak pernah mengharap agar Al Quran diturunkan kepadamu, tetapi ia (diturunkan) Karena suatu rahmat yang besar dari Tuhanmu [1], sebab itu janganlah sekali-kali kamu menjadi penolong bagi orang-orang kafir. (S. Al-Qashash : 86)

[1] Maksudnya: Al Quranul karim itu diturunkan bukanlah Karena nabi Muhammad s.a.w. mengharap agar diturunkan, melainkan Karena rahmat daripada Allah.

Jatuhnya pilihan kepada seorang manusia , untuk menerima tugas Risalah besar ini, sama sekali berada diluar harapan dan jangkauan manusia, Hal ini terjadi hanya dengan kekuatan Yang Maha Besar ………sehingga tidak mungkin diselewengkan oleh orang yang mengembannya, dia harus terpercaya.

Sekarang di zaman ini, zaman penuh kemunafikan, Betapa banyak manusia-manusia ambisius dalam kehidupan, yang bertopeng kejujuran, perhatian terhadap- ummat/rakyat, yang tidak mempunyai kemampuan apa pun , selain uang atau kekayaan, kekuasaan bekingan, dukungan atau pangkat, kebengisan atau intimidasi, keberanian berharap dan sebuah cita-cita yang se sa`at, betapa banyaknya tipe-tipe manusia seperti ini. Aduhai betapa malangnya bangsa itu !

Akan tetapi selalu ada dan banyak pula pribadi-pribadi yang tekun dan pendiam tidak ambisius apalagi mengiklankan dirinya supaya dikenal, namun bila mereka dibebani tugas kewajiban ternyata mereka sanggup membuktikan kemampuannya secara mengagumkan.

Harapan itu memang slalu ada !

Memang tidak ada yang dapat mengetahui, berapa tinggi nilai jiwa manusia itu selain Dzat yang menciptakannya, Dzat yang hendak memberi hidayah kepada seluruh ummat manusia di dunia, tentu IA akan mempersiapkan dan memilih manusia berjiwa besar pula, untuk melaksanakan tugas, narasi besar nan mulia ini.

Pada masa jahiliyah dulu, semua orang arab pada umumnya memandang Muhammad saw sebagai Pribadi yang mulia. Mereka menghormati beliau karena perangai dan budi pekerti nya yang benar-benar menunjukan keagungan beliau sebagai manusia sempurna.

Walaupun begitu, mereka para tokoh-tokoh itu tidak pernah membayangkan, bahwa hari depan ummat manusia akan berhubungan erat dengan kehidupan kepemimpinan Muhammad saw. Tidak pernah terlintas dalam fikiran mereka (orang-orang jahiliyah), bahwa hikmah, kearifan, kejujuran, amanah dan ilmu akan memancar dari ucapan dan tutur kata Muhammad saw sehingga keadilan, kesejahteraan bahkan keamanan dan kenyamanan hidup manusia tersebar merata keseluruh dataran rendah dan melampaui bukti-bukit tinggi dan ngarai.

Dan diapun memilih kehidupannya menjadi Nabi yang hamba bukannya Nabi yang raja, pilihan yang sangat cerdas sehingga orang-orang pun berhimpun denganya. Tidak membutuhkan kompanye apalagi iklan tipuan kepribadian.

Pilihan Allah datang secara tiba-tiba kepada Muhammad saw, sedemikian takut dan gemetar, ketika beliau menyadari hal itu, namun kemudian beliau dengan tenang dan mantap menerima Wahyu Ilahi yang diturunkan kepadanya.

Begitulah selanjutnya kenabian dan kerasulan beliau, semakin kokoh diperkuat oleh wahyu-wahyu Ilahi yang selalu membimbingnya.

Selama kurun waktu dua puluh tiga tahun itu ayat-ayat Al-Qur`an turun, di makkah 13 tahun dan di madinah 10 tahun, menurut berbagai peristiwa dan situasi yang terjadi pada waktu-waktu tertentu. Periode yang cukup panjang itu merupakan tahapan demi tahapan pembelajaran, yakni belajar dan mengajar (QS Ali-Imran Ayat 79)

Tidak wajar bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Al kitab, hikmah dan kenabian, lalu dia Berkata kepada manusia: “Hendaklah kamu menjadi penyembah-penyembahku bukan penyembah Allah.” akan tetapi (Dia berkata): “Hendaklah kamu menjadi orang-orang rabbani[2], Karena kamu selalu mengajarkan Al Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya.

[2] Rabbani ialah orang yang Sempurna ilmu dan takwanya kepada Allah s.w.t.

Allah SWT mengajar rasul-Nya, sedangkan Rasulullah saw mencamkan dan menghayatinya hingga menjadi kepribadian dalam kehidupannya, (QS Ali-Imran Ayat 146 dan 164)

146. Dan berapa banyaknya nabi yang berperang bersama-sama mereka sejumlah besar dari pengikut (nya) yang bertakwa. mereka tidak menjadi lemah Karena bencana yang menimpa mereka di jalan Allah, dan tidak lesu dan tidak (pula) menyerah (kepada musuh). Allah menyukai orang-orang yang sabar.

164. Sungguh Allah Telah memberi karunia kepada orang-orang yang beriman ketika Allah mengutus diantara mereka seorang Rasul dari golongan mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah, membersihkan (jiwa) mereka, dan mengajarkan kepada mereka Al Kitab dan Al hikmah. dan Sesungguhnya sebelum (kedatangan Nabi) itu, mereka adalah benar-benar dalam kesesatan yang nyata.

Setelah itu beliau mengajarkannya kepada orang-orang dengan penuh ketekunan, kesungguhan, kecintaan dan kasih sayang.

128. Sungguh Telah datang kepadamu seorang Rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, amat belas kasihan lagi Penyayang terhadap orang-orang mukmin.

129. Jika mereka berpaling (dari keimanan), Maka Katakanlah: “Cukuplah Allah bagiKu; tidak ada Tuhan selain Dia. Hanya kepada-Nya Aku bertawakkal dan dia adalah Tuhan yang memiliki ‘Arsy yang agung”.

Turunnya Al-Quran dengan cara bertahap ( 13 tahun) adalah kehendak Allah SWT Yang Maha Bijaksana, karena soal waktu memang merupakan bagian dari therapy kejiwaan, bagian dari proses kehidupan politik bangsa-bangsa, berpolitiknya anak-anak bangsa dan juga merupakan bagian dari penetapan hukum-hukum yang HARUS berlaku .

Cara Al-Qur`an dalam mengemukakan makna dan tujuannya – dengan lamanya waktu yang diperlukan, untuk menyatukannya sebagai kesatuan – itulah salah satu kekuatan mu`jizatnya Al-Qur`an.

Kenyataan telah membuktikan, ayat-ayat yang turun pada massa belakangan, sepenuhnya sesuai dan sejalan dengan ayat-ayat yang turun pada masa-masa permulaan, satu sama lainnya saling memperkuat, bertautan dan menyempurnakan (QS 2:185)

(beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, Maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), Maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.

hingga seolah-olah semuanya turun dalam satu helaan nafas (QS 25:32-33)

Berkatalah orang-orang yang kafir: “Mengapa Al Quran itu tidak diturunkan kepadanya sekali turun saja?”; demikianlah[3] supaya kami perkuat hatimu dengannya dan kami membacanya secara tartil (teratur dan benar). Tidaklah orang-orang kafir itu datang kepadamu (membawa) sesuatu yang ganjil, melainkan kami datangkan kepadamu suatu yang benar dan yang paling baik penjelasannya[4].

[3] Maksudnya: Al Quran itu tidak diturunkan sekaligus, tetapi diturunkan secara berangsur-angsur agar dengan cara demikian hati nabi Muhammad s.a.w menjadi Kuat dan tetap.

[4] Maksudnya: setiap kali mereka datang kepada nabi Muhammad s.a.w membawa suatu hal yang aneh berupa usul dan kecaman, Allah menolaknya dengan suatu yang benar dan nyata.

Pada saat kita membaca jawaban seperti itu, dalam Al-Qur`an, tentu kita akan merasakan tumbuhnya keyakinan yang meraksuk kuat ke dalam hati, menghancurkan semua keragu-raguan yang ada pada diri.

Rasulullah saw dan para pengikutnya yang setia sampai akhir zaman, tidaklah memikirkan diri mereka sendiri, mereka selalu memikirkan ummat dan tidak pula memikirkan nasib apa yang akan dialaminya, sebab mereka telah menyerahkannya kepada Allah SWT, mereka adalah orang-orang yang selalu mengajak manusia supaya beriman dan bertawakal kepada Allah SWT, supaya berbuat jujur, menepati janji-janjinya, hingga syurgalah balasannya, syurga seluas langit dan bumi, didalamnya terdapat berbagai kenikmatan-kenikmatan.

Jika kita mau, terbuka lebar jalan untuk memasukinya, dengan mendekatkan diri pada-Nya, menjalankan semua titah perintah-Nya, menjauhi semua larangan-larangan- Nya, mari kita bergabung dengan nya ! Dia, Rosulullah saw sang pembebas, gurunya reformasi sejati, pembimbing peradaban kemuliaan manusia .

21. Sesungguhnya Telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.

Inilah Jalan Itu..

1.Muqaddimah

Sesungguhnya segala puji hanya bagi Allah yang memelihara alam, kita memuji-Nya, meminta pertolongan kapada-Nya, memohon ampun kepada-Nya serta meminta perlindungan kepada Allah dari segala kejahatan diri kita, dari segala keburukan usaha kita. Siapa yang diberi hidayah oleh Allah, tidak ada siapapun yang dapat menyesatkannya, dan siapa yang disesatkan oleh Allah, maka tidak ada siapa pun yang dapat memberi hidayah kepadanya.

Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan yang disembah kecuali Allah, tidak ada sekutu bagi- Nya, dan aku bersaksi bahwa Muhammad saw hamba dan utusan-NYa.

Sesungguhnya sebaik-baik perkataan adalah firman Allah swt, dan sebaik-baik petunjuk ialah petunjuk yang dibawa Nabi saw. Dan sejahat-jahat perbuatan ialah perbuatan yang di reka-reka dalam agama, tiap-tiap rekaan adalah bid`ah, tiap-tiap bid`ah adalah kesesatan dan tiap-tiap kesesatan di dalam neraka.

Sungguh Engkau telah memberikan nikmat Islam kepadaku dan itulah sebaik-baik nikmat.

Jalan Islam adalah jalan menuju ketaatan pada Allah dan Rasul-Nya, jalan terbentuknya Mujahid/Mujahidah sejati.(QS 2:165, 9:23-24, 58:22).

QS 2:165

Dan diantara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. adapun orang-orang yang beriman amat sangat cintanya kepada Allah. dan jika seandainya orang-orang yang berbuat zalim itu[1] mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allah semuanya, dan bahwa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal).

[1] yang dimaksud dengan orang yang zalim di sini ialah orang-orang yang menyembah selain Allah.

QS 9: 23 – 24

23. Hai orang-orang beriman, janganlah kamu jadikan bapa-bapa dan saudara-saudaramu menjadi wali(mu), jika mereka lebih mengutamakan kekafiran atas keimanan dan siapa di antara kamu yang menjadikan mereka wali, Maka mereka Itulah orang-orang yang zalim.

24. Katakanlah: “Jika bapa-bapa , anak-anak , saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan RasulNya dan dari berjihad di jalan nya, Maka tunggulah sampai Allah mendatangkan Keputusan NYA”. dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.

QS 58 : 22

22. Kamu tak akan mendapati kaum yang beriman pada Allah dan hari akhirat, saling berkasih-sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya, sekalipun orang-orang itu bapak-bapak, atau anak-anak atau Saudara-saudara ataupun keluarga mereka. meraka Itulah orang-orang yang Telah menanamkan keimanan dalam hati mereka dan menguatkan mereka dengan pertolongan[2] yang datang daripada-Nya. dan dimasukan-Nya mereka ke dalam surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Allah ridha terhadap mereka, dan merekapun merasa puas terhadap (limpahan rahmat)-Nya. mereka Itulah golongan Allah. Ketahuilah, bahwa Sesungguhnya hizbullah itu adalah golongan yang beruntung.

[2] yang dimaksud dengan pertolongan ialah kemauan bathin, kebersihan hati, kemenangan terhadap musuh dan lain lain.

Jalan Islam adalah jalan perjuangan, kesungguhan, jihad, pengorbanan, kesabaran, keikhlasan, kemenangan, kemuliaan, khusnul khotimah, meninggal di jalan Allah. (hidup mulia sebagai hamba-Nya atau mati syahid)

Qudwah, keteladanan di jalan ini adalah sangat asasi, khususnya keteladanan amaliyah para qiadah-qiadahnya / petinggi-petingginya, keteladanan praktis yang mencerminkan Islam yang benar, dengan seperangkat ajaran dan tuntutannya tanpa kesalahan, penyelewengan, pemilahan (ketidak kaffahan), silau terhadap harta, wanita, pangkat dan jabatan sesaat.

Maka, orang-orang yang sedang menempuh jalan Islam ini, seharusnya memiliki jiwa perjuangan demi mewujudkan cita-cita mula ini. Mereka harus memiliki perhitungan matang, amalan nyata dan mampu menentukan garapan hal-hal yang selayaknya mendapat perhatian secara prioritas. Serta harus mampu memahami watak fase-fase perjuangan.

2.Inilah Jalan Islam (QS 12:108, 6:153)

QS 12 : 108

108. Katakanlah: “Inilah jalan (agama) ku, Aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujjah yang nyata, Maha Suci Allah, dan Aku tiada termasuk orang-orang yang musyrik”.

QS 6 : 153

153. Dan bahwa (yang kami perintahkan ini) adalah jalan-Ku yang lurus, Maka ikutilah Dia, dan janganlah kamu mengikuti jalan-jalan (yang lain), Karena jalan-jalan itu mencerai beraikan kamu dari jalan-Nya. yang demikian itu diperintahkan Allah agar kamu bertakwa.

Agama Islam, ia milik Allah swt, jalannya tidak berubah, ujiannya pun tidak berubah, apa-apa yang dulu ditawarkan kepada Muhammad saw, oleh orang-orang kafir, itupula lah yang akan ditawarkan kepada pejuang-pejuang setelahnya, kapanpun dimanapun dan kita hanya akan mampu menghadapinya jika langkah-langkah pembinaan kita merujuk total kepada perjuangan da`wah Muhammad saw. Langkah-langkah pembinaannya tidak berubah, kebijaksanaannya pun tidak bertukar, skala prioritas garapannya pun juga tidak berobah dan slalu melampaui tiga persolan ini, yaitu :

a. Iman yang mendalam, terhadap janji-janji Allah, Rasul-Nya

b. Pembinaan, Pembentukan yang rapi, memilah-memilih pendukung, menyiapkan mujahid mujahidah serta mendidiknya, merawatnya dan tidak menterlantarkannya

c. Usaha, amal yang berkesinambungan, tidak lambat, tidak tergesa-gesa, mengikuti Sunnatullah, , bergerak terus, sesuai fitrah manusia, melangkah maju, menuju sasaran-sasarannya yang pasti.yaitu :

  • Pembentukan Pribadi Muslim
  • Membangun Rumah Tangga Muslim
  • Memperbaiki Masyarakat
  • Membebaskan Negara dari Dominasi Kekuasaan Asing (Ekonomi, politik, budaya, pertahanan, keamanan dlsb)
  • Memperbaiki Pemerintahan (untuk reformasi DPR yang bersih) sehingga Menjadi Betul-Betul Islami (Orang-orangnya dan Sistem yang dijalankannya)
  • Mewujudkan kembali Kesatuan Bangsa-Bangsa Ummat Islam
  • Memimpin Dunia

Berbagai sasaran-sasaran tersebut di atas, kita harus sebutkan satu hal bahwa kita berdakwah hanya dan hanya dengan dakwah Allah, dan itu merupakan dakwah yang tertinggi, kita suguhkan kepada manusia syariat Al-Qur`an dan itu merupakan syari`at yang paling adil menuju kesejahteraan hidup (manusia, hewan dan lingkungan “tidak ada kasus jebol tanggul apalagi jebol moral”)

3. Penutup

Saya kutipkan kata-kata syahid imam Hasan Al-Banna, “aku pesankan kepada kalian hendaknya merenungkan kata-kata saya. Jika memungkinkan, hendaknya dihafal dan agar kalian mau bersatu dalam pelukannya. Sesungguhnya di balik setiap kata itu terdapat berbagai macam makna.

Wahai Ikhwan ! kalian bukanlah perkumpulan social, bukan partai politik ansich, dan bukan pula sebuah organisasi temporer yang berorientasi untuk meraih tujuan-tujuan pragmatis tertentu. Namun, kalian adalah ruh baru yang mengalir di hati umat ini, maka ia pun akan menghidupkannya dengan Al-Qur`an. Kalian adalah cahaya baru yang sedang merekah. Cahaya itulah yang menyingkap tabir kegelapan Materialisme dan menggantikannya dengan Makrifatullah. Kalian adalah suara yang melengking tingggi dan senantiasa menyenandungkan dakwah Rasulullah saw. Tidaklah berlebihan jika kalian merasa bahwa kalian telah mengemban amanah dakwah ini di saat semua orang tidak sudi melakukannya

Jika dikatakan kepada kalian,” ke mana kalian mengajak? Katakanlah,” Kami mengajak hanya kapada Islam yang diturunkan kepada Muhammad saw. Pemerintahan adalah bagian darinya dan kemerdekaan adalah salah satu (kewajiban) diantara sekian banyak kewajiban.” Jika dikatakan bahwa, pernyataan itu berbau politik, maka katakanlah,”Itulah Islam dan kami tidak mengenal pemilahan-pemilahan yang parsial seperti itu.”

Jika dikatakan kepada kalian,”Kalian adalah para Da`I yang revolusioner” , maka katakanlah,”Kami adalah para Da`I kebenaran dan kedamaian. Kami yakin dengan kebenaran itu dan bangga dengan segala atributnya. Jika kamu menyatakan perlawanan kepada kami dan menghalangi jalan kami, maka sungguh Allah telah mengizinkan kami untuk membela diri. Dan kamulah sesungguhnya pemberontak yang lalai.”

Jika dikatakan.”Kalian minta perlindungan dari para tokoh dan lembaga,”maka katakanlah,”Kami beriman pada Allah saja dan mengingkari apa saja yang telah engkau persekutukan.”Dan jika mereka kembali dengan permusuhannya, maka katakanlah,

Dan apabila mereka mendengar perkataan yang tidak bermanfaat, mereka berpaling daripadanya dan mereka berkata: “Bagi kami amal-amal kami dan bagimu amal-amalmu, kesejahteraan atas dirimu, kami tidak ingin bergaul dengan orang-orang jahil”.

(Al-Qashash : 55)

Dikutip dari “Risalah Pergerakan Imam Hasan Al-Banna”

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.